Telepon

+ 86-23-62984892

E-mail

beruren@hy-industry.com
  • Product Name
  • Product Keyword
  • Product Model
  • Product Summary
  • Product Description
  • Multi Field Search
News
Rumah / Berita / Analisis Metode Operasi Standar Alat Uji Pelacakan Kebocoran

Analisis Metode Operasi Standar Alat Uji Pelacakan Kebocoran

Views:0     Author:Site Editor     Publish Time: 2019-10-11      Origin:Site

Analisis Metode Operasi Standar Alat Uji Pelacakan Kebocoran

Analisis Metode Operasi Standar Alat Uji Pelacakan Kebocoran

TIndeks Pelacakan dari Bahan Isolasi Padat digunakan untuk mensimulasikan indeks pelacakan dan indeks pelacakan ketahanan kebocoran produk isolasi listrik dan produk peralatan listrik rumah tangga dan produknya.It sederhana, akurat, andal, dan praktis.

Eprinsip xperimental: Uji pelacakan kebocoran dilakukan pada permukaan bahan isolasi padat, antara elektroda platina dengan ukuran tertentu (2 mm * 5 mm), menerapkan tegangan dan waktu tertentu (30 detik) ketinggian tetap (35 mm) untuk meneteskan volume tetesan yang ditentukan.Liquid (0,1% NH 4CL) digunakan untuk mengevaluasi ketahanan permukaan bahan isolasi padat di bawah aksi gabungan medan listrik dan media yang terkontaminasi, dan Indeks Pelacakan Komparatif (CTI) dan Indeks Pelacakan Bukti (PTI) ditentukan.

1.Langkah Operasi

Uji sampel

TElektroda harus dibersihkan sebelum setiap pengujian, periksa jarak antara dua elektroda. (Dikoreksi dengan pelat koreksi lebar yang disediakan.TPelat kalibrasi diukir dengan dua garis skala, masing-masing 30 mm dan 40 mm.TIni digunakan untuk mengoreksi ketinggian jarum tetes dari sampel, yang biasanya dikoreksi oleh pabrik.)

1)Tempatkan sampel yang akan diuji pada pelat pendukung.TPermukaan benda uji tidak rata (batang penyetelan ketinggian dipasang di bagian bawah pelat penyangga), dan kemudian bilah dari dua elektroda ditekan ke sampel sesuai dengan gaya yang ditentukan.

2)Periksa jarak antara kedua elektroda untuk memastikan kontak yang baik antara elektroda dan sampel.IJika tepi kedua elektroda terkorosi, maka harus diasah lagi.TTegangan diatur ke nilai yang sesuai yaitu habis dibagi 25, dan resistansi rangkaian disesuaikan sehingga arus hubung singkat berada dalam deviasi tertentu.TElektrolit kemudian dibiarkan menetes di permukaan tes sampai terbentuk lintasan listrik yang menyebabkan kerusakan atau sampai 50 tetes elektrolit dijatuhkan.

3)Iarus fa 0,5 A atau lebih mengalir melalui jalur konduktif antara dua elektroda pada permukaan sampel minimal selama 2 detik, kemudian relai arus lebih beroperasi atau jika relai tidak beroperasi dan sampel terbakar, sampel dianggap telah terjadi kerusakan.

4)IJika beberapa pengujian dilakukan pada sampel yang sama, perhatian harus diberikan pada jarak yang cukup antara titik uji sehingga kotoran yang terciprat pada titik uji tidak mencemari permukaan uji lainnya.

5)Gas berbahaya atau beracun dapat dihasilkan karena pengujian.Toleh karena itu, tekan tombol \"Buang \" sebelum pengujian untuk membuang gas ini.

Indeks Pelacakan GBT4207

2.Penentuan CTI

1)Sesuaikan voltase ke nilai yang telah dipilih sebelumnya dan lakukan 50 tetes sampel uji tanpa kerusakan atau dalam 50 tetes hingga terjadi kerusakan.Ategangan yang lebih rendah atau lebih tinggi kemudian diterapkan ke titik uji lain dari sampel untuk pengujian sampai tegangan maksimum di mana 50 tetes tidak rusak pada lima titik yang berbeda.Ttegangan maksimumnya adalah CTI (Misalnya CTI 425). Artinya nilai tegangan maksimum diturunkan 25 V dan lima titik lainnya diuji satu langkah lagi, dan sampel tidak rusak di bawah 100 tetes.SBeberapa bahan mungkin tidak memenuhi persyaratan berikut. Untuk bahan-bahan ini, perlu untuk menentukan nilai tegangan maksimum dimana sampel dapat menahan 100 tetes atau lebih larutan pada lima titik uji dan memasang nilai tegangan ini ke CTI, misalnya CTI 425 (375).

2)Jika kinerja material tidak diketahui, tegangan awal dapat dipilih dari tengah rentang pengujian, misalnya 300V. Jika sampel tahan 50 tetes, naikkan voltase dan uji lagi; jika kurang dari 50 tetes sampel putus, turunkan voltase dan uji kembali. Kenaikan atau penurunan tegangan ini harus kelipatan 25V atau 25V. Pengujian dilanjutkan hingga diperoleh lima sampel yang tahan terhadap nilai tegangan tertinggi 50 tetes.

3)Untuk sebagian besar bahan, tegangan 50 tetes (sampel tahan 50 tetes pada tegangan ini tanpa membentuk jejak) dianggap mendekati nilai asimtotik. Pengujian, yang 25V lebih rendah dari tegangan 50 tetes, adalah untuk lebih mendemonstrasikan fakta bahwa tegangan di mana bahan dikenakan 100 tetes tanpa pelacakan listrik lebih rendah dari tegangan 50 tetes, dan tegangan lebih jauh. dari asimtot tersebut.

Catatan: Pada voltase yang lebih tinggi dan lebih dari 50 tetes, sampel dapat dihancurkan oleh akumulasi larutan dan kontaminan pada penyok dan lubang kecil di permukaan sampel (seperti yang ditunjukkan oleh aksi relai arus lebih), daripada Disebabkan dengan jalur konduktif. Pada titik ini, pengujian harus diulangi. Jika hasil yang ditentukan dalam definisi tidak diperoleh, hasil tersebut dijelaskan dalam laporan pengujian.

3.Determinasi PTI (resistansi jejak listrik)

1)Dalam standar spesifikasi material atau spesifikasi peralatan listrik, atau standar lain, jika hanya satu uji tahanan pelacak yang diperlukan, pengujian harus dilakukan sesuai dengan 1, tetapi pengujian dilakukan hanya pada tegangan yang ditentukan. Sampel dalam jumlah tertentu harus tahan 50 tetes tanpa kerusakan.

2)Disarankan untuk menggunakan lima sampel. Dalam kasus khusus, sampel yang lebih sedikit dapat ditentukan.

3) Tegangan uji yang disukai adalah: 175V, 250V, 300V, 375V, atau 500V. Indeks pelacakan disingkat PTI.

4.Dpenghancuran erosi

1)Sampel yang tidak memiliki jejak listrik harus dibersihkan dari puing-puing yang menempel di permukaannya atau bahan yang terurai dengan longgar menempel padanya, dan kemudian ditempatkan pada pelat pengukur datar. Kedalaman erosi maksimum dari setiap sampel diukur dengan probe yang memiliki ujung hemispherical dan diameter 1 mm, akurat hingga 0,1 mm. Nilai maksimum dari lima pengukuran harus dicatat dalam laporan pengujian.

2)Jika pengujian dilakukan sesuai dengan 2, kedalaman erosi harus diukur pada lima sampel yang diuji di bawah tegangan yang sesuai dengan CTI.

3)Jika diuji sesuai dengan 3, kedalaman erosi harus diukur pada sampel yang tahan 50 tetes pada tegangan tertentu.


Peta situs

Hubungi kami

9F / 10,Jintai Bangunan,Nanping,Nan'an District,Chongqing,Cina
+ 86-23-62984892
+ 86-15922636002
beruren@hy-industry.com
+ 86-23-62940030

tautan langsung

Hubungi kami

Copyright © 2018 Chongqing Emas Mechanical & Electrical Equipment Co,Ltd Semua Hak Dilindungi.

Didukung olehLeadong