Telepon

+ 86-23-62984892

E-mail

beruren@hy-industry.com
  • Product Name
  • Product Keyword
  • Product Model
  • Product Summary
  • Product Description
  • Multi Field Search
News
Rumah / Berita / Berita / Tes Ketahanan Api Umum

Tes Ketahanan Api Umum

Views:1     Author:Site Editor     Publish Time: 2019-10-16      Origin:Site

Tes Ketahanan Api Umum

Tes retardansi nyala yang umum meliputi uji bakar, pembatasan indeks oksigen, uji kawat pijar, uji asap, dan sebagainya. Tujuan dari uji tahan api adalah untuk mengevaluasi karakteristik pembakaran material, yaitu untuk menguji sampel dengan mensimulasikan kondisi pembakaran yang sebenarnya, dan untuk mengevaluasi karakteristik pembakaran sampel dari berbagai dimensi seperti ignitability, light-off properti, generasi asap, dan retardansi api.


1. Uji pembakaran

Pengujian pembakaran mengacu pada penyalaan sampel dengan menggunakan nyala api terbuka, dan menilai secara komprehensif kemampuan terbakar sampel berdasarkan indikator seperti kecepatan pembakaran, durasi nyala api, dan ada atau tidak adanya tetesan. UL 94 banyak digunakan dalam evaluasi tahan api berbagai bahan karena metode evaluasi ilmiah dan universalitasnya. Sebagian besar standar uji pembakaran dikutip dan ditingkatkan berdasarkan metode evaluasi pembakaran UL 94.


2. Membatasi uji indeks oksigen

Indeks oksigen pembatas mengevaluasi kemudahbakaran sampel dan, di bawah kondisi pengujian yang ditentukan, mengukur konsentrasi oksigen minimum yang hanya mempertahankan pembakaran bahan. Metode pengujiannya adalah dengan memperbaiki sampel secara vertikal di dalam silinder pembakaran dan mengisinya dengan oksigen dan nitrogen konsentrasi tertentu, menyalakan bagian atas sampel dengan penyala, mengamati kondisi pembakaran sampel, dan menyesuaikan konsentrasi oksigen hingga sampel hanya yang terendah pada pembakaran kesetimbangan. Konsentrasi oksigen ditampilkan sebagai persentase kandungan oksigen.


3. Tes kawat pijar

Uji uji kawat pijar mensimulasikan apakah inti kawat logam panas tinggi yang dihasilkan dalam hubung singkat selubung polimer di dalam perangkat elektronik menyebabkan pembakaran dan penyalaan selubung luar. Kawat pijar itu sendiri adalah cincin kawat resistan ukuran tetap. Itu dipanaskan secara elektrik ke suhu yang ditentukan selama pengujian. Ini adalah waktu yang diperlukan bagian atas kabel pijar untuk menghubungi sampel guna memenuhi persyaratan standar dan mengamati kondisi lampu mati. Ada dua jenis indikator untuk uji kawat pijar, indeks mudah terbakar GWIT dan GWIT suhu penyulutan, dan indikator evaluasi berbeda.


4. Tes asap

Polimer memiliki rantai karbon yang panjang dan membutuhkan oksigen dalam jumlah besar selama pembakaran. Konsentrasi oksigen dalam kehidupan sehari-hari sulit untuk mendukung pembakaran sampel secara sempurna, tetapi tidak sepenuhnya terbakar kembali untuk menghasilkan banyak zat berbahaya seperti karbon monoksida dan benzena yang berbahaya bagi tubuh manusia dan lingkungan. zat. Ketika uji asap dilakukan, sampel dipasang di dalam kotak, dan pemanas listrik digunakan untuk membakar sampel di dalam kotak untuk menghasilkan asap, dan perubahan transmisi sinar yang sama yang melewati asap diukur, dan kepadatan optik spesifik, yaitu luas satuan dihitung. Asap yang dihasilkan oleh sampel berdifusi dalam kepadatan asap dari panjang jalur lampu unit per unit volume kotak rokok.


Selain tes tahan api konvensional di atas, ada juga sejumlah besar standar produk jadi untuk bahan bangunan, rel transit, kawat dan kabel, dll. Tes ini akan diuji sesuai dengan aplikasi spesifik, seperti uji penyalaan rokok, pembakaran uji, uji toksisitas tembakau, uji fluks radiasi panas, dll.


Peta situs

Hubungi kami

9F / 10,Jintai Bangunan,Nanping,Nan'an District,Chongqing,Cina
+ 86-23-62984892
+ 86-15922636002
beruren@hy-industry.com
+ 86-23-62940030

tautan langsung

Hubungi kami

Copyright © 2018 Chongqing Emas Mechanical & Electrical Equipment Co,Ltd Semua Hak Dilindungi.

Didukung olehLeadong